Putuuuuusss….lagiiiiii cintakuuu…..

Jakarta, 1 July 2003 @ 20:15 WIB

Kalo komentar nyokap gue: “Yaaahh…cuma segitu aja???”.
well, ceritanya kalo ditulis mungkin panjang banget dan gue males ceritain,
tapi intinya hubungan jarak jauh ini enggak bisa bertahan lama,
karena ada satu pihak yang belum paham betul arti “sayang” yang sebenarnya.

Tapi kejadian itu mengingatkan gue akan kisah2 gue yang lalu!!
…hmmm 3 orang yang paling berpengaruh dalam hidup gue….Mau tau?
Tapi sebelumnya kalau kebetulan orang2 yang akan gue sebutkan ini membaca secara sengaja atau enggak sengaja, gue mau minta maaf, maksud gue hanya mau menumpahkan apa yang ada di otak gue yang selama ini mungkin enggak pernah bisa keluar.

Bukannya mau mencemarkan atau bikin orang2 yang akan gue sebutkan ini top, tapi yah…dibaca aja deh, ambil positipnya aja, atau ambil hikmahnya dari cerita gue. Jangan memihak atau mencela, cukup baca dengan hati lapang…..ehhehheheh emangnya bola….

Nah cerita gue dimulai dari -tepatnya kapan gue udah enggak begitu ingat tapi setidaknya sekitar itu lah- sekitar tahun 1998-an, waktu lagi giat2nya chatting di MIRC disalah satu channel yang agak sepi, gue terlibat ‘asmara’ sama salah satu personilnya yang kebetulan lagi belajar di Australia.Dari dia gue dikenalin sama cowok ini.Karena namanya agak2 berbau ‘wanita’, akhirnya gue setuju untuk nelfon dia dikantor, dan ternyata setelah gue telfon dia itu ‘laki-laki’ ehhehehehh geli jg kalo dipikirin.singkat cerita gue putus sama ‘pacar’ virtual gue itu dan makin akrab sama cowok ini. Dan singkat cerita pula kalo enggak salah sekitar tahun 1999-an gue jadian sama dia.

Awalnya dia asik banget diajak bercanda, sering gue nungguin email dari dia yang isinya cuma singkat tapi bikin gue ketawa ngakak… sampe pada waktu jadian, dia lagi ada tugas diluar negri, dan gue mempertaruhkan kerjaan gue untuk bisa nelfonin dia….pffuuuhhh…Hari-hari gue penuh dengan tawa dan hati berbunga-bunga, sampai pada kejadian, dia mulai dekat sama cewek lain dan enggak lama gue putus dengan alasan yang enggak jelas, dan sumpah enggak gue inget sampe sekarang yang dulu itu kenapa… umurnya cuma setahun kurang beberapa hari.Lepas dari itu gue masih deket sama dia, biarpun masih aja ada ‘insiden-insiden’ yang enak maupun yang enggak, sampai gue merusak kepercayaan dia sama gue.

Gue bikin kesalahan yang awalnya cuma karena gue ngerasa sakit hati sama perlakuan dia sampe gue putus sama dia, gue ngerasa gue harus balas yang setimpal sampai gue enggak sadar kalau hal itu malah berbalik berimbas ke gue. Gue kehilangan hmm tepatnya benar2 kehilangan dia sebagai teman gue. Tidak sepenuhnya apa yang gue pernah katakan ke dia waktu ‘insiden’ itu bohong semua…tapi ya mungkin semuanya sudah terlambat, dan gue tau sampai kapan pun, meskipun dia bilang sudah tidak ada masalah lagi, tapi hal itu masih tetap akan dia ingat dan enggak akan dia lupa sampai kapan pun.

Mungkin juga niat gue yang semula mau bikin dia sakit hati seperti gue sakit hati akhirnya kesampaian, tapi ternyata gue malah jadi lebih sakit hati, karena ulah gue sendiri, dan gue sadar semua resikonya dan gue berani menghadapinya. Walaupun kadang2 gue kangen pengen seperti dulu lagi sama dia, karena sampai sekaranga, entah kenapa gue masih tetap ingat dia. SAMPAI KAPAN PUN…. biarpun dia membenci gue, tp setulusnya pengen gue bilang ke dia langsung: Gue berubah, tp gue terima resiko atas perbuatan gue, gue tau loe benci gue.

Yang ke dua, hmmm berawalnya sama, kenalan di chatting MIRC di salah satu channel yang dulu personel2nya asik2 banget, sekitar tahun 1997 – 1998an.Awalnya semua anak2 cewek pada naksir sama dia. Nama onlinenya LEO. Gue hanya rajin ngemail, ngobrol/chatting sama dia, selebihnya sumpah gue enggak tau dia sama sekali. Sampai dia balik ke Indo juga gue cuma telfon2an aja, dan gue jadi akrab -sebatas temen chatting-.Singkatnya, ketemuan sama dia juga enggak sengaja, pas dia sama gue berada disatu tempat secara bersamaan. Sejak ‘ketemu’ itu, gue lumayan hilang kontak sama dia, sampai saat dia kerja di perusahaan trading dan dia nawarin gue untuk nawarin bos gue ikutan trade sama dia.

Mulai deh gue telfon2an dan sering janjian buat ketemuan, singkat cerita gue jadi akrab banget sama dia (kejadian ini sekitar tauunn….hmmm 2001-an akhir deh.. lama banget kan dari gue kenal dia sampe akhirnya ketemuan?).Hari-hari gue laluin dengan jalan bareng, nongkrong bareng, ngopi bareng (kebetulan hobby gue sma dia sama…) Kadang gue jemput dia atau dia jemput gue buat pulang bareng,nungguin dia main bilyard, curhat bareng….wah penuh ketawa. Dia benar2 teman yang setiap saat ada disamping gue saat gue butuh.

Hampir semua temen deket gue kenal sama dia, dan akhirnya dia punya panggilan yang awalnya gue yang buat, “A’a”. Kedekatan dan kesediaan dia menemani gue itu lah yang mungkin memancing gue untuk ‘sedikit’ punya hubungan lebih dari teman sama dia, tetapi sepertinya gue bertepuk sebelah tangan setelah semua yang gue laluin bareng dia, setelah apa yang kita lewatin bareng seperti layaknya ‘teman dekat’.Dari dia gue dapet banyak pelajaran bagus. Banyak banget kejadian2 yang bikin gue sadar akan kelakuan gue selama ini, banyak banget nasihat dari dia yang bikin gue makin kuat dan makin tau harus kemana jalan gue. Banyak suka dan duka gue alami selama main sama dia.

Tapi lagi2 mungkin sikap kekanak-kanakan gue belum ilang sepenuhnya,lagi2 gue buat masalah, dan kali ini dia marah. gue selalu minta waktu dia buat gue, tanpa gue mikir bagaimana dianya yang udah berkorban banyak buat gue.Kalau gue bisa ngomong langsung sama dia, gue akan bilang: “A’a,maafin gue, selama ini loe tau kalau loe itu teman terbaik gue yang pernah gue temuin, sampai kapanpun gue tetap sayang sama loe, seperti dulu asal loe mau maafin gue, dan kita bisa berteman lagi seperti dulu.

Nah…yang terakhir ada hubungannya sama kalimat pertama gue diatas,cerita tentang cowok polos yang gue temuin waktu gue pertama kali kost di bandung.Dia satu kost sama gue, menempati kamar tepat di seberang kamar gue.
Awalnya gue enggak tertarik sama dia sama sekali, karena orangnya tertutup dan kayaknya enggak gaul. tapi berhubung gue butuh temen dari pada sepi, jadi sering deh gue ngobrol2 sama dia, dan lama2 gue betah juga.
Dan terjadi begitu aja kedekatan antara gue sama dia.Ada banyak juga perbedaan gue sama dia, salah satunya, temen gue banyak sedangkan dia itu enggak begitu bisa punya banyak temen.

Gue bawel sedangkan dia agak sedikit tertutup. Gue seneng pergi2 sedangkan dia seneng dirumah dan ngobrol. Awalnya gue sering bosen karena hubungan gue gitu2 aja, tp karena tiap hari gue nikmatin aja keadaan gue disana sama dia, lama2 gue terbiasa. gue jadi betah dirumah, masak, ngobrol, dan ngeberesin kamar bareng2 dia, yah sekali2 gue jalan juga sama dia tapi itu juga bisa diitung dan biasanya enggak begitu jauh.Banyak juga perubahan yang terjadi sama gue setelah gue dekat dan pacaran sama dia, salah satunya gue jadi bersikap sedikit dewasa, dan sedikit tau bagaimana cara ‘mengurus’ pacar heheheheh.

Tapi akibatnya dia jadi sedikit bergantung sama gue. Hampir semua urusan dia gue yang ngurusin, dari mulai makan sampe beres2….Baru beberapa bulan gue bareng2 dia, akhirnya dia di mutasi balik kejakarta, gue sempet sedih karena enggak bisa lagi bareng2 sama dia, tapi gue tau kalau bagaimanapun dia akan tetap setia sama gue, dan gue juga enggak akan berani macem2 dibelakang dia.Akhirnya dengan segala daya upaya sampe berantem sama HRD, dia dimutasi lagi ke Bandung, tp dengan resiko, Supervisor yang sebelumnya di Bandung resign untuk kasih tempat biar dia bisa di Bandung.

Tapi rupanya Tuhan itu menghendaki lain. Gue udah harus resign dari kantor karena udah selesai. Gue enggak bisa disana terus, dan gue sadar, saat2 ini gue butuh dekat sama keluarga gue. Gue udah banyak berfikir, tentang apa yang selama ini gue lakukan, mengenai bagaimana sifat gue akhir2 ini, dan itu bikin gue sadar bahwa semua peristiwa baik dan buruk itu terjadi karena kelakuan gueyang makin jauh dari Allah dan dari orang tua gue. Gue enggak mau begitu terus, itu sebabnya gue putuskan untuk membatasi hubungan gue sama dia, walaupun itu berakibat buruk. Dia enggak tahan, karena dia pikir gue hanya berkata bohong kalau gue sayang sama dia karena gue enggak boleh dan enggak datang ke Bandung. padahal masalahnya lebih rumit dari itu dan gue ngerti banget bagaimana perasaan nyokap gue sampe dia ngelarang gue pergi.

Gue sempet kesel juga sama nyokap karena enggak ngebolehin gue pergi, gue sempet enggak negur nyokap karena masalah itu.Tapi dia kan enggak tau disana, bagaimana gue juga sedih harus jauh dari dia, bagaimana gue juga kesiksa kangen sama dia tapi enggak bisangapa2in, gue belum kerja, dan gue enggak mau buat nyokap gue sedih lagi. Dan dia enggak ngerti itu. Yang dia tau gue udah banyak berubahdan perubahan itu terjadi karena gue udah enggak sayang lagi sama dia.Gue nyerah, dan gue capek banget. gue enggak mau gitu terus, yang ada kalau gue ngebelain dia terus, gue bisa berbalik seperti dulu lagi, dan gue enggak mau.ya sudah lah, begitu deh cerita gue, mungkin juga ini salah satu resiko gue untuk kembali ‘berbeda’ dengan dunia disekelilinggue.

Gue terima semua dengan lapang dada. Jadi begituuuu deh cerita gue hehehheheheheh…..

About Irha

Let's talk, and you'll know more about me....... Bla...bla...bla...bla... for the whole day... View all posts by Irha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: