Monthly Archives: May 2007

Ngaco domzz….

28 Mei 2007

kenapa sampe tanggal segini gw belum gajian?

Kenapa kalau jatuh cinta bikin orang bego?

Kenapa orang bego sampe bunuh diri?

Kenapa hari ini gw kepanasan?

Kenapa pada saat ada orang yang melepaskan kebahagiannya demi orang lain sedangkan gw mempertahankan kebahagiaan gw sendiri tanpa memikirkan kebahagiaan dia?

Kenapa nama supervisor MedRep Bandung dikantor gw cuma ‘Yuyu’ doang??? gak ada yang lain?

Kenapa kadang otak gw mampet tanpa bisa gw pake lagi?

Kenapa kadang hari gw basi banget, tanpa ada yang bisa bikin gw ketawa lagi?

Kenapa kadang udah sarapan tapi jam 10 gw masih pengen ngemil?

Kenapa gw ngaco pisan hari ini??

Advertisements

Scarlet – Independent Love Song

Independent Love Song

You could say this was an independent love song
It’s nothing like to us what love meant to them
But, that’s not to say the love we have isn’t big or that strong
I’m doing it a different way
I’m doing it a different way
You might say this another boring love song
To be together and forever be true
And so today it’s much the same as it was then
I’m doing it in a different way
I’m doing it in a different way
I’ll show you how to take me
Go down go down
And I’ll show you how to turn me
Right on right on
And I’ll show you how to touch me
Right on right on right on
Right on right on right on
Now it’s fine that many men will look my way
And I’ll let them take me home and let them show me the way
And sure I’ll like a few but I’ll leave the rest to play
I’m doing it in a different way
I’m doing it in a different way
I’m gonna show you how to take me
Go down go down
And I’ll show you how to turn me
Right on right on
And I’ll show you how to touch me
Right on right on right on
Right on right on right on
In a different way, in a different way
In a different way, in a different way
In a different way, in a different way
In a different way
I’ll show you how to take me
Go down go down
And I’ll show you how to turn me
Right on right on
And I’ll show you how to touch me
Right on right on right on
Right on right on right on
You could say this was an independent love song
It’s nothing like to us what love meant to them
But that’s not to say the love we have isn’t good or that strong
I’m doing it in a different way
I’m doing it in a different way

PS: dulu gw suka banget lagu ini. Gw baru inget kalau gw suka lagu ini juga karena sepupu gw tiba-tiba mengingatkan gw sama lagu ini. Sekitar 2 bulanan kita baru inget judulnya lagu ini dan finally gw dapet juga teksnya.

Nyanyi yuk, I can’t even remember why I used to love this song either…..


Satu hari diantara 10793 hari

Mulut gw seperti tersumbat, otak gw seperti hilang. Entah apa yang mau gw katakan, entah apa yang mau gw lakukan. Hari itu gw hilang kendali atas diri gw sendiri. Kadang sepertinya hati gw mengatakan lain, tidak sama seperti apa yang gw lakukan. Sepertinya gw butuh GPS (Global Positioning Sense) buat hati dan otak gw biar mereka tidak tersasar jauh dan bisa kembali lagi ke gw.

 

Sepertinya titik koordinasi antara tubuh dan jiwa gw juga ikut berantakan. Ibarat kapal, kendalinya sudah berputar tidak terkendali. Kadang gw merasa gw bisa mengurutkan dan mengatur segalanya sesuai dengan jadwal “perasaan” hari itu, tapi kadang juga gw rasa jadwal gw bisa punya pikirannya sendiri, bisa berubah seenaknya tanpa ada konfirmasi lebih lanjut ke empunya otak.

 

Hari itu, gw seperti melihat kilasan film-film gagal tayang didepan mata gw. Hari itu gw terus berandai-andai. Andai hari itu gw mendapati hati gw berbunga-bunga. Andai hari itu gw melihat binar-binar mata gw melebihi sinarnya permata. Andai hari itu diwajah gw terpatri senyum bahagia dan lugu. Andai hari itu gw masih hidup. Hidup untuk menikmati kesakitan dan kebahagiaan sekaligus.

 

Hari itu, semuanya seperti tertarik kembali ke lobang hitam yang Cuma ada pada saat purnama. Saat dimana gw menjadi gila sesaat karena hari itu lah, hari special dimana gw harus duduk dan menangis meraung-raung.

 

Kutetapkan satu hari diantara 10793 hari hidupku sampai saat ini sebagai hari meraung-raung, meratap dan menyesali. Cukup adil kan?

 


Poti-poti

gypsy-with-rini.jpg

Ini foto tanggal 12 April kalau enggak salah, pas acara Maverick “Gypsy Night” biar terlihat cihuy, anak rumahlima Cafe pake seragam juga dong….!

three-of-us.jpg

foto bertiga udah boleh kan? Kesi, Yuli dan gw (horeeee akhirnya ada gw juga…)

mejakantorku.jpg

Meja kantor gw yang penuh dengan sapi hehehehehhe….kata bos gw “mana sapi pink kamu? mana ada sapi warnanya pink….!”

me-and-my-sapi.jpg

Ini sapi dan sapi pose bersama hheheheheh…

duh udah lama banget gw enggak punya kesempatan liat2 blog temen2 gw yang lain nih….pulang kerja udah capek dan keseringan tidurnya cepet……

kangen sama blog dan baca blog….ihik…..


Bedanya 300 ribu….!!

6 Mei 2007,

Minggu ini ada kejadian sedih yang bikin gw mikir….anak gw harus sekolah yang tinggi ples punya skill yang tinggi juga.

Berawal dari keingin tahuan gw soal pembagian gaji. Dikantor gw diterapin 60-40 buat karyawan baru. yang artinya gaji dibagi 60% dan 40%. Lucunya, yang 60% ditransfer pas tanggal 28an, sisanya tanggal 30an. Kenapa mereka bagi gitu gw juga enggak jelas. katanya sih menghindari anak baru pada cabut sebelum masa probation selesai.

Uang makan dan uang transport dihitung dari tanggal 11 sampai tanggal 10 bulan berikutnya dan dibayar di akhir bulan. Jadi bulan April otomatis gw cuma dapet uang makan dan transport selama 8 hari dihitung dari tanggal 2 April gw masuk sampai tanggal 10 April.

Hmmm cukup bikin gw bingung….

Waktu di kasih, enggak sengaja gw ngeliat catatan punya sekretaris satu Divisi gw, dan gw kaget……Gaji gw beda 300 ribu sama dia….!!!!!

Gw marah dan sakit hati, pasalnya bos gw bilang semua anak baru akan dapet gaji yang sama seperti yang gw terima (which was sebenarnya beda hampir 250% lebih rendah dari gaji gw sebelumnya). OK ! gw terima, dengan pertimbangan, kantor itu deket dari rumah dan ada uang makan, transport dan medical yang bagus.

Tapi ternyata, beda 300 ribu dari orang yang beda 15 hari masuknya dari gw, punya kerjaan yang sama-sama banyak dan semua sama.

Kenapa??? itu terus yang ada diotak gw. Pengen banget saat itu juga gw tanya ke bos gw apa pertimbangannya sehingga gaji gw beda? padahal kalau dilihat dari pengalaman dan skill, gw yakin……yakiiiiinnn banget bisa dapet lebih dari itu.

Gw sakit hati tapi entah kenapa hati dan akal sehat gw menahan gw untuk emosi dan merusak semuanya. Gw milih diem. tapi sedih….ihik…!! tega banget gw diboongin sama bos gw…! Dulu gw begitu dihargai sama perusahaan lama tapi sekarang?

Sampe rumah gw ngadu ke nyokap dan sampai pada kesimpulan: “Mah…. apa mungkin karena Ira cuma lulusan D1 ya??? jadi enggak dianggep?”

Jawaban nyokap juga bikin gw sedikit tenang: “Bisa jadi, atau mungkin dia juga ‘bawaan’ orang. Ya udah lah yang penting kamu kerja bener, kan lama-lama mereka bisa lihat kemampuan kamu”.

Belum puas, gw telfon kakak gw yang notabene kerja di Farmasi juga. Dan ternyata gw dapet jawaban yang bener2 bikin gw puas “wah Ir, jenjang pendidikan itu ngaruh banget buat ukuran gaji untuk perusahaan2 kayak gitu. Loe jangan itung2an kerja deh, kerja aja yang bener, jujur, kreatif, biar mereka liat kayak gimana kerja loe”.

Asli gw kaget, skill gw sama sekali enggak dinilai, pengalaman kerja gw juga enggak diliat…. padahal kerja kan pasti pake otak dan skill. Kecepatan loe berfikir dan lain2…

Tapi demi apa yang gw dapet tiap bulannya, masa gw berenti gitu aja? Gw juga enggak bisa nunjukin dong kalau orang yang sekolahnya cuma 1 tahun juga bisa menguasai pekerjaannya dengan baik!

Selama ini gw kerja di perusahaan swasta yang benar2 menilai orang dari kemampuannya. Dan selama ini gw enggak bermasalah dengan itu. Gw paling benci mentok sama yang namanya jenjang pendidikan, secara gw cuma bisa disekolahin sama nyokap D1 Sekretaris yang selama ini bisa gw banggakan bahwa biar gw cuma sekolah gitu aja, tapi gw bisa kerja bagus.

Hmmm…… lucu ya…..


%d bloggers like this: