Author Archives: Irha

About Irha

Let's talk, and you'll know more about me....... Bla...bla...bla...bla... for the whole day...

Ogura Matcha

Seperti yang sudah diceritakan sebelumnya kalau hari ini sedang percobaan membuat tantangan baru yaitu, Ogura Matcha.

 

Belum pernah sekalipun bikin Matcha Cake, apapun itu. Eh ndilalah, makbeduduk, Makjegagik….gw di minta bikinin Ogura Matcha. Berangkuuuuuttsss…. gue Iya in dong…! Tak disangka, tak diduga, tak dinyana…ternyata 30gr Matcha bubuk disini harganya 25rb. Wekekekekkeke…. Gw ngasih harganya seperti Cheese Ogura. Yo wes lah, gw juga belum hitung perbahan juga, tapi anyway, yang penting bisa nambah perbendaharaan menu ItjapItjip lagi kan?

Matchaogura

Naaaah….. Ini dia penampakan Ogura Matcha.

Sebenarnya buat gue agak susah menentukan matang tidaknya kue yang berwarna gelap. Karena menurut gw Ogura ini tricky banget. Karena gw pakainya Oven kompor yang enggak ada termometer suhunya sama sekali, jadi kadang setelan api gue suka berubah-ubah. Kadang pas, kadang ngaco.

Tapi gw seneng kali ini berhasil.

Resep ini gue ambil dari resepnya Tintin Rayner. Semua Cake Ogura gue, asalnya dari resep dia. Enak? Enak bangeeeeeeeeeeeetttttttt….

Ogura ini katanya low calories, dan enaknya tidak terlalu manis.

Advertisements

Percobaan Ogura Match

29 Desember 2017

Fotonya belum ada karena baruuu aja masuk ke oven. Ceritanya dapet tantangan baru lagi, setelah sebelumnya ada yang tetiba minta Ogura Mocca, sekarang tetiba ada yang minta Ogura Matcha. HOKEH… kita terima. Padahal perasaan di list menu yang gw sebar, enggak tertulis ada Matcha.

Kenapa? karena bubuk Matcha harganya lumayan isinya seiprit. kalau tetiba gagal, bisa meringis di pojokan.

Tapi……karena yang mesen temen ikrib, dan ini untuk suguhan keluarga, dan nganternya dekat, akhirnya gue Iya-kan dong….. Sekalian mau tau juga kayak apa rasanya Matcha Ogura.


resolusi? kue apa tuh?

Resolusi? kalo gue sih enggak ada dan enggak pernah ada. Kalaupun terucap itu pasti pencitraan hahaha…. Setiap hari gw cuma pengen jadi “a better person than before” dan hampir setiap hari juga gw gagal. Satu dua hari gagal sampai dengan sekarang gw masih merasa gagal. Tapi tetep, keingingan gw cuma jadi a better person, everyday in every moment, for every single thing.in my life.

mengada ada? semoga tidak! Berharap kan boleh, Berusaha mah setiap hari… Hasilnya? cuma Tuhan yang tau keberhasilan dan kegagalan gue, bukan loe yang cuma manusia biasa kayak gue. So, don’t judge everything you see.

#efekhaperusak #abaikan #jangandicelup #tidaktercyduk #makingaco#bukanstatusgalau #janganbaper #bukanelokok


Nyinyir VS Membanggakan diri

Jonggol, duabelas desember duaributujuhbelas

Btw, gw enggak bisa ngetik angka Dua di laptop ini karena dia udah gak mau di duain lagi…..wekekekekkeek…..*rusak maksudnyaaaaaa*

Gue lagi mau ngomongin Nyinyir VS membanggakan diri dengan kedok merendahkan diri dengan tujuan pujian ataupun Like sebanyak banyaknya.

Nyinyir contohnya: Kemaren ya gw liat si anu bla bla bla bla…igh pasti dia itu begini begitu begini begitu.

Another contoh: ah gaya gayaan aja itu orang kemana mana di upload, pasti dia begini begitu begini begitu… Banyak deh contohnya ya…Mungkin termasuk gue juga ya yang suka nyinyir. Entah sengaja atau enggak, tapi kita pasti pernah begitu. Dan, akhir akhir ini orang pada nyinyir pake di posting wekekek… the power of Medsos makin menggila. Enggak tau apa apa tapi komentar. Enggak ngerti apa apa tapi di share ples dibumbuin kata kata yang gak ada manis manisnya….Pait Bos!!!

Meskipun nyetatus enggak pake nyebut nama atau merk tapi tetap judulnya nyinyir. Meskipun itu katanya cuma curhat, cuma mending gak usah di posting ya. Gue juga berusaha banget untuk enggak posting apa apa yang sifatnya pribadi ke Sosmed! Kecuali Nyinyirin orang hahahahhahah….. Anyway we are not perfect, tapi tetep aja tu Jempol kudu di jaga.

Nah sekarang kebalikan dari Nyinyir, yaitu membanggakan diri sendiri dengan cara merendahkan diri di Sosmed biar dapet pujian atawww dapet Likes banyak. Susah ngebedainnya antara yang memang cuma sekedar berbagi cerita biar jadi masukan buat orang lain sama “nyombong”.

Contohnya: sekarang ini banyak ibu ibu yang  berpangku tangan menadah tangan ke suami minta duit doang. Kalau saya, puji Tuhan punya usaha sendiri dengan penghasilan lumayan bla bla bla bla dengan terus menuliskan nilai positif diri loe di Sosmed. Hasilnya, akan ada banyak sekali komen berupa pujian dan likes buat status loe yang aduhay asiknya itu.

Mungkin memang maksudnya buat  berbagi, tapi kalau pujian sudah loe dapat dari manusia, apa jadinya dengan pujian yang harusnya loe dapet dari Tuhan? orang yang berbesar didepan orang banyak, tidak layak dapat pujian dari Tuhan, gitu enggak sih? Orang baik itu yang nilai Tuhan, dan terlihat dari perlakuan loe bukan dari tulisan loe. Pujian itu datang dari apa yang dilihat dan di rasa bukan dari apa yang dibaca doang.

Anyway, gue juga mungkin masih suka nulis status dengan harapan di puji atau dapet Likes yang banyak. Gue cuma emak emak keren gak ada kerjaan yang bisanya ngomentarin orang padahal hati gue sendiri masih abu abu butek. Tapi setidaknya gue berusaha banget untuk mengurangi nyetatus yang “berat” dan mulai nyetatus gak penting yang bisa bikin orang emosi ahhahahha….enggak bilang

Gue enggak bilang kalau gue enggak kayak apa yang gue tulis di atas. Gue pasti banget sama ama orang orang yang gue komentarin. heheheh Ampuni saya ya Tuhan.


Watching Entourage

Orang nonton debat abis itu debat sendiri ama medsos… Mending gue nonton iniihhh

Watching Entourage

View on Path


%d bloggers like this: