Category Archives: Joke Garink

Bloopers I : Itu bukan penting tapi enak…..

31 Januari 2009,

Kejadian ini bikin gw dipelototin. Pas gw mampir ke Circle K, disebelah gw ada 3 orang perempuan cantik banget. Kayaknya sih mereka baru lulus kuliah dan baru2nya terjun ke dunia kerja… (kayaknya loh ya).

Cewek A: Wah enak banget sekarang berarti kerja loe ya? loe bisa ngambil kerjaan sampingan gitu.

Cewek B: ya gitu deh…

Cewek C: brarti tambah banyak ya duit loe?

Cewek B: ya enggak lah, segitu-segitu aja, namanya juga hari gini butuh banget kan kerja sampingan, heheheh namanya juga Blow Job, jadinya duitnya gak seberapa.

Cewek A: Side Job maksud loe?

Cewek B: (dengan muka merah) eh iya maksud gw itu….

Gw: hihihihihihihihi

Cewek A+B+C: (nengok sambil melototin gw)

Gw: (sambil ngambil kembalian dan jalan keluar) keseringan nonton bokep ya mbak???……(kabuuuurrr……)


Bloopers…. heuheuheuheuheu

Ada bloopers dari email….. lucu banget
ada tambahan lagi dari gw:
Cantik vs Lemot
Suatu hari disebuah angkot Lampiri – Cililitan:
Ibu 1: Iye…gile bener ye itu kawinannye, gw denger2 tige hari tige malem.
Ibu 2: He eh tajir bener kayaknye bapaknye.
Ibu 2: eh….bang….bang…setop kiri…
(turun)
Abang angkot: dari mana ?
Ibu 1 + 2 (dengan kompak): enoh, dari kawinan pan, kagak liat kite pade cantik2 begini?
Abang angkot: maksud saya naik dari mana bu??
Ibu 1 (malu-malu): aduh bilang dong, onoh dari lampiri, dua rebu pan bang???
(didengar oleh gw dan segerombolan orang2 yang langsung kebelet pipis dengernya)
Emang udahpindah ya??
Adegan di sebuah film: Mesir bukan Mesir namanya tanpa sungai Nil…bla..bla..bla..(kurang lebih seperti itu lah dialognya….)
A: psst…pssst mbak (bisik-bisik) bukannya Gangga ya yang di Mesir?? (mikir bentar)
B: (Pengen nabok)
A: eh bukan ding, itu mah India ya? Iya gak sih???
(disalah satu bioskop pas pilem Ayat-Ayat Cinta, didengar langsung sama gw yang saat itu juga pengen beliin dia buku pengetahuan umum jaman esde) <– dialog ini pernah di munculkan juga di Blog inih
Karyawan baru ya?
Gw: Mbak bill-nya mana ya..
Si Mbak: Aduh maaf mbak disini enggak ada karyawan yang namanya itu..(muped – Muka pede)
Gw: bon mbak…bon, saya minta bonnya…
Si Mbak: oo..bentar ya mbak. Kirain nanya karyawan sini
(Restaurant AH jaman gw SMP)


Subject: cerita nguping


Dialog absurd di tengah kota Jakarta . Gak tahu kisah nyata atau bukan. Yang pasti semua ceritanya bersumber dari kiriman email pembaca setia.

A. Saya baru bisa keluar 3 tahun lagi…
Bapak pengemudi bayar parkir: “Kok loketnya dikasih kerangkeng sih mbak?”
Petugas parkir: “Biar saya nggak kabur…”

(Sebuah mall di BSD, didengar oleh keponakan yang mengurungkan niatnya untuk bekerja di Jakarta )

B. Bis sekarang teladan…
Cewe baru belajar nyetir: “Gua itu paling males nyetir di belakang bis, tau sendiri kan bis suka ontime nunggu penumpang… ”

(Kelapa Gading, didengar oleh saudara yang malas menjelaskan perbedaan besar “ontime” dan “ngetem”)

C. Ini salah jari atau otak ya?
Lelaki sibuk di handphone: “Halo X, gua telepon ke nomor satunya ya (tutup) Halo… (mulai ngomong panjang lebar)… Lho? Ini siapa? Oh sorry, salah sambung! (memencet nomor lagi) Halo Y, loe gimana sih, ngasih nomer X ke gua kok salah sih! Gimana sih loe? (diam sesaat) Lho? Ini bukan Y ya? Sorry salah sambung…”

(Bank Swasta Pondok Indah, didengar oleh istri yang langsung tambah asik membaca email di BlackBerry-nya)

D. Itu beda lho…
Pengunjung: “Mbak, Coke-nya satu ya, pake es…”
Pelayan: “Maaf Mbak, Coke-nya gak ada, adanya Diet Coke.”
Pengunjung: (Menunjuk menu) “Terus ini apa, Coca-Cola… Kok dibilang ada?”
Pelayan: “Kalau Coca-Cola ada, Mbak…”
Pengunjung: “Huh!”

(Cafe di FX, didengar oleh satu meja yang bersepakat menyuruh pelayan training ulang)

E. Wah, udah lama gak merhatiin dia…
Ibu mengejek anak kecil bersepeda: “Ih, lihat tuh, badan segede gitu kok masa naik sepeda sekecil itu, hahaha… (sesaat kemudian)… Lah, itu anakku!”

(Perumahan di Jakarta, didengar oleh teman yang langsung terbahak-bahak)

F. Ya namanya juga bajakan…
Saat nonton DVD,
Calon mahasiswa S1 FasilKom: “Oi itu jangan lupa kemsyen-nya. .”
Teman #1: “Kemsyen apaan sih?”
Calon mahasiswa S1 FasilKom: “Itu kemsyen… kemsyen, masa gitu aja ga tau sih?”
Teman #2: (mencari fasilitas “kemsyen” di menu) “Gak ada ah…”
Calon mahasiswa S1 FasilKom: “Itu lho, kemsyen en subtitiles.. .”

(Apartemen daerah Kemanggisan, didengar oleh semua teman yang ingin mengumpulkan dana buat les bahasa inggris)

G. AC/DC gityuuu looooh…
Ketua Panitia: “Naahh.. pin yang ini desainnya bagus nih. Bisa buat cewek dan cowok. Biseks gitu!”

(Rapat Buka Bersama, didengar oleh sepasukan panitia yang merasa si ketua terlalu banyak nonton porno)

H. Lengkap banget deh…
Pelayan: “Minumnya, mbak?”
Teman #1: “Teh tawar anget”
Teman #2: “Saya… Teh manis anget”
Pelayan: “Hot tea… dan sweet ice tea hot” (tampang pede dan nyatet)

(Sebuah resto di Plasa Senayan, didengar oleh 2 orang teman yang mesem-mesem dan segera membenarkan ucapan pelayan tersebut)

I. Sehat bener ya, jaringannya. ..
Programmer 1: “Kemaren internet gua udah onlen, cuy”
Programmer 2: “Wah selamat-selamat, download pelm lah kita, gak perlu nonton serial di tipi!”
Coordinator: ” Gaya bener lo pada, mentang-mentang udah pada pasang internet bearbrand… ”

(Sebuah warung makan, didengar oleh teman-teman yang langsung bergulingan)

J. Emangnya gua badak?
Cewe mau ikut kursus: “Mbak, kalo disini ada kelas conservation gak?”

(Didengar oleh Student Advisor yang berasa di LSM)

K. Saya menghormati sejarah…
Account Executive: “Baik, kalau begitu kita meeting lagi Senin tanggal 20…”
Klien Besar: “Tanggal 20 itu hari Sabtu. Kita meeting Senin tanggal 22.”
Account Executive: “Tapi tanggal 22 itu hari Rabu. (diam sesaat) Ups, my mistake, ini kalender tahun lalu.”

(Didengar oleh semua kolega yang ingin membungkus AE itu dan mengirimnya ke Timbuktu )

L. I’m not worthy, I’m not worthy…
Klien Besar: “Ya sudah, besok kita meeting lagi ya…”
Account Executive: “Wah, bu, besok tidak bisa, kami ada janji dengan klien lain.”
Klien Besar: (memandang sinis) “I am not your client… I am your god.”

(Perkantoran di Gatot Subroto, didengar oleh seluruh tim agensi yang langsung menyatu dengan kursi masing-masing)

M. Kami perlu yang representatif. ..
Brand Manager: “Hmmm, bagus, visual-nya bagus. Sayang copywriternya jelek.”
Copywriter: “MAKSUD LOE?”

(Didengar oleh Creative Director yang langsung menawarkan mengganti copywriter sambil terbahak).

N. Yang pasti bisa buat nyelem…
Lelaki di toko kacamata: “Yang itu dong, Mbak… Liat…”
Pramuniaga: “Nah yang ini keren, Mas… Bahannya juga bagus, Titanic…”

(Optik di Mangga Dua, didengar oleh pengunjung yang ingin mendorong pramuniaga ke laut)

O. Makanannya seru deh!
Cowo: “Kemaren gua sama cewe gua buka puasa di PS 2…

(Didengar oleh semua teman yang merasa cowo itu terlalu banyak main game)

P. Jaman susah sih…
Pada saat telepon gratis dua detik pertama,
Cowo Hemat: “Kamu dimana? (tutup) Apa? (tutup) Pulang… (tutup) PULANG! (tutup) Aku bilang kamu pula… Ah, goblok lebih dari dua detik!” (tutup)

(Didengar oleh teman yang ingin merebut dan merebus handphone itu)

Q. Jangan terlalu mateng ya!
Pria duduk dan langsung berteriak memesan: “Mas, Ovaltine bakar satu!”

(Warung Tenda Jakarta, didengar oleh seseorang yang hampir jatuh dari kursinya)

R. Yang horisontal kalau bisa!
Di sebuah restoran,
Teman #1: “Eh udahan yuk, kite cabs..”
Teman #2: “Gua aja yang panggilin.. Mas! Billboardnya ya!

(Restoran di Jakarta, didengar oleh banyak orang yang merasa kasihan dengan pelayannya)

S. Menurut sejarah, gak baik loncat-loncat. ..
Ditengah sebuah konser,
Wanita Bingung: “Waduh… Minggir, minggir, kacamata saya jatuh… Awas jangan diinjak!”
Lelaki Baik: “Kenapa mbak, kenapa?”
Wanita Bingung: “Ini mas, kacamata saya jatuh, duh gimana ya?”
Lelaki Baik: “Sini saya bantu cariin. Wah si mbak nih, makanya lompatnya pelan-pelan, jangan terlalu histori…”
Wanita Bingung: “Histori?”

(Senayan, didengar oleh penonton lain yang tiba-tiba tidak bisa loncat lagi)

T. Kalo nyapa yang bener dong… HUH!
Penjaga Toko: “Silahkan kak, Giordano…”
Lelaki Gemulai Nan Jutek: (Menatap sinis) “Sorry! Nama gua bukan Giordano!”

(EX, didengar oleh teman-temannya yang langsung berteriak “Apaan sih tcooooong!”)

V. Ini yang salah ngerti siapa ya?
Pria: “Mbak, pesen es teh manis…”
Pelayan: “Es-nya habis mas…”
Pria: “Ya udah, es teh tawar…
Pelayan: “Iya, mas…”

(Restoran di Jakarta, didengar oleh pengunjung lain yang berpikir cara buat es).

W. Ternyata bukan dongeng anak…
Istri: “Itu loh, yang badannya pendek-pendek. ..”
Suami: “Apaan?”
Istri: “Yang tokoh fairy tale…”
Suami: “Ha, yang mana sih?”
Istri: “Yang punya jenggot…”
Suami: “Yang mana sih…?”
Istri: “Itu lho, yang Snow White dan 7 Mucikari!”

(Didengar oleh teman yang hampir berguling-guling)

X. Maksud gua buat naruh barang!
Mahasiswa S2 mengomel: “Heran gua, hotel sebesar ini gak ada ballroom-nya! ”
Teman: “Emang loe mau ngapain, resepsi?”
Mahasiswa S2: “Mau minta koper gua dibawain ke kamar nih!”
Teman: “Bellboy kaleeeee!”

(Hotel bintang lima di Kebon Sirih, didengar oleh semua teman gaulnya yang memaklumi mahasiswa yang baru saja tidak lulus TOEFL)

Y. Eh tapi asik kali yeee…
Anak SMP #1: “Setdah, masa tadi kelasan gua selang-seling gitu duduknya…”
Anak SMP #2: “Ya elah, kesian bet kelas luh!”
Anak SMP #1: “Iye, ntar bukannye belajar, malah pade bercinta!”

(Angkot di pinggiran Jakarta , didengar oleh penumpang yang menuduh sinetron sebagai sumber kebodohan bangsa)

Z. Gak usah pake mangkok aja!
Nyonya: “Mbak, tolong beliin bakso di ujung jalan sana ya, beli empat bungkus, dua campur pake mie, dua baksonya aja…”
PRT Baru: “Yang baksonya aja pake kuah gak, bu?”

( Jakarta , didengar oleh seseorang yang tertawa gila-gilaan) .

AA. Dulu di percetakan ya, mas?
Penjaga Parkir: “Wah mas, stiker parkir langganannya udah exemplar nih, besok diperpanjang ya.”

(Perkantoran Sudirman, didengar oleh pengemudi yang akhirnya sadar ada tulisan EXP di stikernya).

AB. Pengetahuanmu luas, nak…
Mahasiswa #1: “Eh, lo demen Mocca gak?”
Mahasiswa #2: (berpikir sebentar) “Halal gak?”
Mahasiswa #1: “Ya elah, bukan mocca minuman, tapi Mocca band!”
Mahasiswa #2: (dengan begitu PD) “Ah, kalo band-band luar negeri gitu gua nggak demen…”

( Jakarta , didengar oleh seseorang yang memejamkan mata dan berteriak dalam hati)

AC. Belum, lagi jelek koneksinya.
Researcher: “Eh pensil gua kemana  ya?”
Researcher Khusyuk Internetan: “Kenapa loe?”
Researcher: “Pensil gua ilang! Loe tau gak dimana? Udah gua cari kemana-mana nih! Mana sih ya?
Researcher Khusyuk Internetan: “Udah loe cari di google belum?”

(R&D Jakarta, didengar oleh satu divisi yang merasa salah satu dari mereka kena penyakit internetan akut)

AD. Kalo bisa yang triple L!
Ibu #1: “Saya yang well-done ya.”
Pelayan: “Baik, bu. (Ke ibu lainnya) Ibu steaknya mau gimana?”
Ibu #2: “Maksudnya mas?”
Pelayan: “Mau yang medium atau…”
Ibu #2: (Memotong dengan mantap) “Ooooh, saya yang large aja, mas!”

(Restoran Steak di Jakarta Selatan, didengar oleh ibu lain yang merasa harus membenahi make-up tiba-tiba)

AC. Makanya perhatian dong!
Si Pemimpi: “Gua pengen bikin bagasi gua jadi home theater deh.”
Si Serius: “Hah, gimana caranya?”
Si Pemimpi: “Ya nanti gua mau tambahin (mulai penjelasan teknis).”
Si Serius: “Home theater portabel gitu?”
Si Pemimpi: “Ya nggak lah, gimana caranya loe bawa-bawa bagasi?”
Si Serius: “Ya ditenteng gitu? Eh, maksud loe bagasi apa nih?”
Si Pemimpi: “Ya itulah! Yang tempat parkir mobil… Masa loe gak tau sih?”
Si Serius: “Euh, itu kayaknya garasi kali!”

(Reuni alumni di Jakarta , didengar oleh seseorang yang langsung harus ke kamar kecil)

AD. Ah, jangan buka rahasia dong…
Tukang Sate: “Masnya apa nih?”
Mahasiswa Tegas: “Gua kambing! (ke temannya) Loe?”
Mahasiswa gemulai: “Aku ayam…”

(Pondok Sate di Jakarta Barat, didengar oleh mahasiswi yang merasa mendengar pengakuan)

AE. Yang penting kan tata krama!
Pembeli Santun ke Penjual Sop Kaki: “Daging tiga sama kaki dua, udah itu aja. Eh, kakinya yang kanan ya!” (Semua pengunjung tertegun)
Penjual Sop Kaki: “Mmmm, kenapa harus yang kanan, Pak?”
Pembeli Santun: “Yaaa, biar lebih sopan aja… Kakinya yang kanan gituuu!”

(Tenda Sop Kaki Kambing di Tebet, didengar semua pengunjung yang hampir tersedak)

AF. Otomatis ya, mbak?
Kasir: “Mau order apa, mas?”
Pembeli: “Coca-Cola large satu, sama french fries satu… Itu aja, mbak.”
Kasir: “Oke, saya ulang ya, Coca-Cola large satu, french fries large satu. Mau tambah kentang gorengnya, mas?”

(Restoran fastfood di Jakarta , didengar oleh pembeli yang merasa dicekokin)

AG. Ini pasti artinya tentang teknologi…
Webmaster: “Gile, website bikinan orang-orang latin keren banget yah!”
Webdesigner: “Hah, tau dari mana loe itu buatan orang latin?”
Webmaster: “Itu ada tulisannya: Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit…”

(Sebuah kantor di Palmerah, didengar oleh webdeveloper yang langsung ngakak tak terkendali)

AH. Saya kan gak pernah ngerti dunia itu!
Pejabat: “Selamat sore, hari ini adalah hari yang bahagia karena kita menjadi tuan rumah untuk event internasional yaitu Festival Seni Koremponter. ..”
(Seluruh hadirin tertawa)
Pejabat: “Maksud saya Korentomper. ..”
Tamu Gemas: “Kontemporer, pak!”
Pejabat: “Ya harap maklum, saya kan bukan seniman!”

(Galeri Nasional Jakarta, didengar oleh hadirin yang langsung mengeluarkan palu dan pahat).

AI. Ini tindak lanjut yang penuh cinta!
Reporter: “Pak, bagaimana perkembangan kasus korupsi X, apakah ada tindak lanjut dari instansi bapak, seperti pemberian sanksi ?”
Pejabat: “Sejauh ini masih kita pantau dulu, hal ini sedang dibicarakan bagaimana2nya”
Reporter: “Apakah justru ini melibatkan orang dalam pak?”
Pejabat: “Loh, anda tidak boleh sembarangan begitu… Kita harus lihat situasi ini kiss per kiss nya…”
Reporter: “Maksud bapak case by case ?”
Pejabat: (malu) “Iyalah gitu.”

(Kantor Kepemerintahan, didengar oleh kameraman yang menutup mulutnya takut dicium).

AJ. Kan lulusan S3 Ilmu Angkotan!
Pengendara Motor Gak Sabar: “Maju dong! Dasar Bego!”
Supir Angkot Intelektual: “Kalo gua bego, gua gak bakal jadi supir angkot tau!”

(Di bawah flyover Depok, didengar oleh penumpang angkot yang tiba-tiba mempertanyakan pendidikan yang dia jalani selama ini).

AK. Gak mau tawar aja?
Mahasiswa Genit ke penjual kantin yang cantik: “Mau es teh… manis.”

(Kantin kampus Jakarta , didengar oleh teman yang tiba-tiba sok belajar buat UAS).

AL. Si Pitung ada gak, Beh?
Penonton Berisik: “Naaah, nyang itu no Neo namenye, si Neo, Neo…”
Adegan di Layar: “Hello, Mr. Anderson…”
Penonton Berisik: “Eh bukan ding, bukan Neo……itu Mr. Anderson namanya!”

(Bioskop pinggiran Jakarta Timur, didengar oleh penonton di depan yang memilih antara tertawa atau melempar popcorn)


Obrolan Bodoh part 2

21 Agustus 2008

*percakapan terjadi di sebuah cafe yang (sumpah!!!) cuma disitu bisa diutangin dan jadi tongkrongan paling asik di sekitaran Kemang*

Topik : Pembantu

Cerita dari si A:

Pembantu gw kocak deh. Waktu gw kecil, pembantu gw kan tidur bareng kakak gw yang perempuan. Trus disuatu pagi kakak gw cerita:

kakak : wah payah nih si mbak, tadi malem mimpi sampe ngigo ketawa2 genit gitu… kamu mimpi tadi malem???

Pembantu : hihih iya mbak aku mimpi…

kakak : mimpi apa kok kayaknya seneng banget gitu?

Pembantu : mimpi diperkosa mbak….

Kakak : ?????????????????????????????????????????????????????????????????? (ini anak masih abg loh??????)

Kita yang denger cerita si A : hauhauhauhauhuauahuahuhauhauhauhauhauhauhauhauhauhauhuahuahuauahuahuahuah mimpi diperkosa kok seneng????


Obrolan Bodoh part 1

21 Agustus 2008

*singkat cerita didalam mobil, dengan 2 orang wanita bodoh 😀 *

A : Gile, inget nyalip, waktu ke jogja kemarin ada bis dibelakang mobil kita yang bikin parno. pas kita ngambil jalur kanan buat nyalip, bis dibelakang kita malah ngedim, kesannya mo ngeduluin mobil. Pas kita minggir ke kiri eh itu bis ikutan kekiri. Balik lagi ke kanan itu bis ikutan ke kanan ples ngedim lagi…. Begitu terus sampe beberapa kali. Parno dong kita yang di mobil. Abis aneh banget.

B : oooh bikin takut ya….

A : iya, makanya. Gw takut aja, si bis itu mo ngapain ya?? abis ngikutin mulu tapi kalo dikasih jalan ke kiri dia gak juga nyalip…

B : itu malem?

A : iya malem?

B : oh mungkin dia ngasih kode

A : Kode apa?

B : Biasa kan kalo jalan keluar kota trus sisupir ngantuk lebih gampang ngikutin mobil didepannya dari pada ngeliatin jalan. Udah ngantuk kali itu supir….

A : ooo gitu ya? tapi kalau memang mo konpoi gitu kenapa pas kita ngambil kanan trus dia ngedim???

B : ya itu dia kode tadi….

A : kode yang artinya apa??

B : “tungguin dong jalannya jangan cepet2!!!!”

A : ???????????????


Ternyata nyari duit lebih gampang……

Pembicaraan gw berawal dari ngobrol ngalor ngidul di Cafe tembok….. (bangku yang menghadap tembok, tempat biasa temen2 gw duduk2 dan ngudud…. )

“kata siapa nyari duit itu susah?????” kata temen gw yang notabene udah 2 tahun enggak pacaran…

“lah ya emang bener, kerja jumpalitan dari pagi ampe sore yang ada diomelin doang gaji ngirit….” kata gw

“beuh…..ada juga susahan nyari laki yang bener buat calon suami gw. Coba loe bayangin, loe bawa henpon loe ke ITC gak lama bisa dituker pake duit. Loe ngecrek2 di lampu merah, dapet duit.  Angkat rok dikit dandan ala kadarnya, mejeng di pinggir jalan, loe bisa dapet duit….. nungguin di telpon umum, ngorek2 dikit loe bisa dapet duit…. Lah coba kalo ada cowok tiba2 loe tuker pake henpon trus ngarepin dia jadi cowok loe, belom tentu dapet. Loe ngecrek2 di lampu merah gak mungkin dilemparin cowok. Loe angkat rok dikit dandan ala kadarnya trus mejeng di pinggir jalan yang ada cowok pikir loe itu pecun, pada kabur deh tuh…….” sambung temen gw dengan opininya dia yang…. sumpah gw ragukan….

 Gw: *terpana*

Gila….kalo dipikir2 nyari duit itu lebih gampang gak sih dibanding nyari laki??????


%d bloggers like this: